LOVE BITE equal to BUKTI CINTA (END)

Aku menuju ke bilik kelab bola sepak. Di situ, aku melihat minah tu masih berada di dalam bilik. Video terpasang dan dia sedang khusyuk menonton, buat rujukan lagi? Agaknya ada x dia buat analisis pasal aku?

Aku….selama ni memang nak dia puji aku. Aku nak penghargaan dari dia. Entah kenapa….pujian dari dia lebih bernilai dari orang lain.

Jadi, bila dia x tunjukkan reaksi yang aku inginkan….aku pun tetiba jadi sentap. Terus aku mengamuk kat dia. Apa menda yang aku rasa ni?

Lalu Taqiuddin membuka pintu bilik. Mizan terkejut dengan kehadiran Taqiuddin dan sepantas kilat menutup tv.

Aku: Kak….

Eh…..kenapa minah ni macam kelam kabut sangat?

Aku: Kenapa….kenapa awak tutup tv tu?
Dia: Xde apa. Video tu rakamannya teruk sangat.
Aku: Pasang balik!

Kalau nak harap dia yang pasang, hem! Sampai ke sudah, x mungkin dia pasang. So, aku pun buat tindakan drastik dengan merampas remote tu dari tangan dia.

Dia: Hen…hentikan!

Apalah…..ini bukan tujuan asal aku. Aku……

Video yang ditayangkan menunjukkan Taqiuddin sedang berlatih bermain bola sepak. Semua scene dalam video tu hanya menunjukkan wajah Taqiuddin sahaja. Ketika Taqiuddin sedang tersenyum, serius….

Ini kan….

Taqiuddin benar-benar terkejut dengan apa yang dilihatnya.

Dia: Kenapa…..kenapa kau…benci sangat kat aku? Kau selalu jeling aku pastu kau suka menyindir aku. Kau x pernah bersikap elok dengan aku.

Ketika ini, Mizan sudah mengalirkan air matanya.

Kitorang ni…rupanya fikirkan hal yang sama.

Aku: Kak…..

Xtau nak buat apa dengan segala perasaan yang bergolak dalam jiwa. Samalah macam kucing peliharaan.

Aku nekad memegang tangannya dan merenung matanya…..

Aku: Banyak cara lain…untuk buktikn cinta kita.

Saat ini, kata-kata pun dah x berguna.

TAMAT

  • Digg
  • Del.icio.us
  • StumbleUpon
  • Reddit
  • RSS

0 comments:

Post a Comment