MENYUSUR PANTAI DI MUSIM LALU (4)

Dia: Lama x jumpa.

Aku: O T H M A N.

Dia: Membeli-belah?

Tak mungkin….

Aku: Oh……. Ya.

Kenapa dia boleh berada di sini?

Dia: Kau dah potong rambut.

Suara yang x dapat aku lupakan…..

Aku: Ya….. kau…..apa khabar?

Dia: Baik. Saya bekerja di Hospital D.
Aku: oh, begitu…..Emmm…saya da hal sikit. Minta diri dulu.
Dia: Baiklah.

Aku…..kenapa? kenapa jantung aku berdebar-debar? Aku x sangka langsung akan berjumpa dengannya di tempat itu.

Aku x sedar aku dah menjejakkan kaki aku dihadapan rumah aku. Fikiran aku asyik memikirkan pasal dia.

Tanpa sempat menyalin baju, aku terus berbaring di atasa katil, meletakkan tangan di dahi sambil mengenang kembali pertemuan kami tadi.

Othman…..dah jadi lebih matang. Suranya yang lembut….tangannya yang mengusap rambutku….pernah berpegangan tangan di tepian pantai.

Sikit demi sedikit, memori masa lampau menerjah kotak fikiranku. Memori tentang dia . Ketika itu, aku bergaduh besar dengan dia. Air mataku ketika itu begitu murah. Mengalir tanpa henti di atas tindakannya yang begitu mengguris hati wanitaku.

Aku: Kau dah melampau! Kau kata kau pening kepala, semua tu cuma alasan!

Kejadian tu dah berlaku….Tapi, bila berjumpa dengannya, hatiku masih berdebar-debar?


  • Digg
  • Del.icio.us
  • StumbleUpon
  • Reddit
  • RSS

0 comments:

Post a Comment