MENYUSUR PANTAI DI MUSIM LALU (8)

Di bilik kuliah….

Kawan1: Hanisah, saya balik dulu. Jumpa lagi.
Aku: Ya.

Aku sedang mengemas meja. Teringin nak baca paper pulak. So, aku pun ambil paper kat meja kawan aku ni. Ntah macam mana pegangan aku terlepas. X pasal-pasal kene kemas balik. Huhuhu…

Eh, Amran? Kenapa ada gambar dia dalam paper ni?

Tajuk Akhbar:
Betty Bennade: Dengan pelakon muda. Perjumpaan sulit di waktu malam.

Dalam gambar tersebut, Amran sedang memeluk seorang perempuan. Tapi wajah perempuan tersebut x jelas sebab dia membelakangi kamera.

Tengah malam 21hb….

Itu harijadi saya!

Kawan2: Hanisah, kenapa ni?

2 tahun lalu…..

Dia: “Saya x sedar masa tu….Saya x bertujuan mengkhianati kau.”

Kesedihan….

Perasaan sengsara….

Aku ingat Amran x akan mengkhianati aku….

Aku begitu percayakannya…

Bali dari rumah, aku terus menuju ke bilik dan menangis sepuasnya sehingga aku rasa aku sudah x mampu mengalirkan air mata.

Hari Jumaat yang Amran janjikan untuk berjumpa dah tiba. Dia menuggu di luar bangunan aku. Aku sengaja datang lewat membiarkan dia menunggu lama. Aku nak buatkan dia rasa sakit hati sebab hati aku juga sakit! Aku Cuma memandangnya dari tingkat atas. Jika aku turun sekrang, dia akan Nampak wajah aku yang sembab. Jadi, aku buat keputusan untuk tidak turun bertemu dengannya. Akhirnya dia balik rumah. Kebetulan, aku xde kelas tambahan untuk dihadiri.

Keesokannya, aku keluar dari rumah untuk berjalan-jalan. Aku melihat ke tingkat bawah dan aku dapati Amran tiada di situ. Jadi, aku beranggapan, dia mesti sibuk dengan teater tu. Sibuk dengan perempuan tu.

Dia: Hanisah.

Eh, dia datang. Menuggu aku disebalik dinding bangunan. Betul-betul terlindung dari tingkap bilik aku. Bangunan tempat tinggalku berdekatan dengan taman. Disitulah dia menuggu aku.

Dia: Abang risau bila sayang x datang semalam. Abang tahu abang x dapat jumpa sayang disini.

Kami berdua berjalan menuju ke taman. Aku xde hati nak bercakap dengan dia.

Dia: Kenapa sayang semalam? Telefon bimbit pun x pasang.
Aku: Sayang……sayang tahu abang sibuk dengan kerja pementasan, tapi sayang betul-betul nak raikan harijadi sayang dengan abang.
Dia: Hanisah?
Aku: Hari tu, abang kata minum bersama kawan-kawan abang, siapa sebenarnya bersama abang?
Dia: Sayang dah nampak laporan di akhbar tu? Xkan sayang percaya itu semua?
Aku: Semua orang dah Nampak. X mungkin sayang x rasa apa-apa!

Aku begitu percayakannya…

Aku: Sayang…..Hari tu sayang terserempak dengan teman lelaki lama sayang.

Aku x ingin lagi menanggung penderitaan itu.

Aku: Dia beritahu sayang, dia ingin kembali ke sisi sayang.

Aku nak tahu, perasaan kau terhadap aku.

Dia: Gambar itu Cuma taktik paparazzi je. Ketika tu kami sedang minum. Cik Betty dating dengan kawan-kawan dia. Masa tu pula, kebetulan dia pening kepala. Abang x tahu, rupanya sayang x percayakan abang. Kakalu begitu……teman lelaki lama sayang nak kembali ke sisi sayang? Mesti sayang rasa terharu kan?

Aku dah tahu tabiat dia. Jika dia marah, dia akan masukkan tangan dia dalam poket seluar. Aku tahu dia akan marah tapi aku tetap provoke dia.

Dia: Kalau begitu…..suka hati sayang lah. Nak buat apa……sayang buat keputusan sendiri! Ini untuk awak…kalau awak nak buang pun x apa. Barang murah.

Dia mengeluarkan kotak kecil yang dibalut dengan reben berwarna pink. Nampka comel sangat. Kemudian, dia meletakkannya di atas bangku taman dan berlalu pergi tanpa melihat aku lagi.

Aku…..juga x memandangnya. X juga menghalangnya. Aku Cuma biarkan dia pergi.

Aku melihat hadiah pemberiannya . Amran….

Balutan kotak tu ku buka….

Cincin perak yang halus…

Sejak bertemu dengan Othman,,aku hilang keyakinan terhadap percintaan aku. Aku rasa x sedap hati. X dapat percaya penuh terhadap Amran.  Aku telah menyakitinya. Dan barulah semua itu boleh berlaku.
Aku letakkan cincin perak bersebelahan dengan ranai berlian. Nampaknya, aku lebih menghargai cincin perak yang halus ni daripada rantai berlian.

Mungkin semuanya sudah terlambat, tapi….

Aku  nak jumpa Amran….

Aku nak minta maaf dengannya.

Aku bersiap dan  menuju ke Nanan Teater. Di hadapan pintu masuk Nanan Teater, tertulis “Kakitangan Sahaja”.  Tapi aku redah jugak dan aku bertemu dengan seorang krew di situ.

Aku: Tumpang Tanya, Amran Ramli ada di sini x?
Krew: Dia….ditimpa kemlangan semasa latihan.
Aku: Ha?
Krew: Amran…..dia tercedera. Kami dah hantarnya ke hospital.

Apa? Dia kemalangan? Cedera? Aku masih bersalah dengannya. Aku nak minta maaf sebab mengecewakannya. Aku nak berjumpa dengan dia sangat-sangat. Aku menuju ke hospital yang menempatkan Amran.

  • Digg
  • Del.icio.us
  • StumbleUpon
  • Reddit
  • RSS

1 comments:

APAN said...

ni cerpen ke ni...aku ingat citer pasal pe la tadi.haha...

Post a Comment