Bercuti Di Melaka (Part 1-Kota A'Famosa)


Hari tu sy g Melaka. Saya menumpang umah kawan. Mula-mula, tujuan saya pergi sana sebab saya nak ambil jam tangan saya yang tertinggal di rumah dia. Pastu, kami pun come out dengan idea keluar jalan-jalan. Ala……alang-alang datang Melaka. Apa salahnya pergi meronggeng, kan? Saya datang Melaka pada 20/6/11. Lepas saya ambil exam dalam security in computer, petang tu saya pun terus blah dari UMP. Kira sampai kat umah dia, dah nak masuk waktu Maghrib. Malam tu memang xde apa-apa aktiviti yang perlu dilakukan.
Pada hari Selasa, saya x jadi keluar jalan-jalan sebab badan x sihat. Yela…dah mabuk bas….memang kepala pusing jela….. nak keluar pun rasa malas. So, kitorang pun cadang keluar hari Rabu. Konon nak pergi pagi….de….ralit sangat tengok tenet, dah kul 11 pg pun…
Pastu mak dia suruh bertolak lepas waktu Zohor. So, ikut jela…..lebih kurang kul 2.40 kitorang baru bertolak. Destinasi pertama kami ialah ke Melaka Central. Beli tiket balik umah dulu~ pastu baru lawat-lawat semua shopping kompleks kat Melaka ni. Nak wat cano, Melaka banyak shopping kompleks je.
Then, kami pergi Dataran Pahlawan. Ok…macam biasa je rupanya. Macam kat KL jugak….Cuma yang menarik sebab ada tiang untuk setiap negeri. Tap, yang boleh saya tunjuk cuma tiang yang ada nama Selangor jela….hehehe…..kesian, Melaka xde tiang…..
Kalo jalan depan sikit, boleh la tengok keseluruhan view Dataran Pahlawan ni.
Lepas sampai ke Dataran Pahlawan, kami cadang nak pergi Kota A Famosa. Tengah fikir, macam mana nak pergi sana, alih-alih, kami jumpa. La…..sebelah Dataran Pahlawan je. So, jalan kaki jela..xpayah naik kereta.
Inilah pintu gerbang Kota A Famosa. Bangunan yang tinggal Cuma sebesar bilik air je….sempit sangat-sangat dalam tu. Kiri-kanan pintu gerbang ada meriam. Dalam tu pula, ada orang jual cenderahari. Lupa plak nak ambil gambar mereka. Hehehe…..
Nampak x belakang meriam tu, ada seorang makcik? Dia dok kat situ untuk minta sedekah. Kesian dia. Saya pun kesian sebab xde duit jugak…hohoho….keluar jalan-jalan ni, hanya berbelanja sebanyak RM 26++ termasuk duit tiket. Depan makcik tu, ada bangunan. Di situ, adalah penyambung kepada pintu gerbang Kota A Famosa tu. Kira macam lorong la. Nak pergi ke bangunan utama, amatlah tinggi. Penat toi naik tangga. Berpeluh-peluh. 

Ini adalah side dari atas. Masa ni, baru je pertengahan perjalanan. Masa ambil gambar ni, rasa gerun. Hohoho……yela…dah saya gayat. Rasa nak tumbang je sebab condong. Dari sini, saya boleh nampak pintu gerbang. Korang nampak x? tipu sangat la kalo x nampak.  Lepas tu, di seberang jalan, ada bangunan putih. Bangunan tu ialah Muzium Melaka. Saya cadang nak masuk lepas lawat Kota A Famosa tapi x kesampaian sebab balik dari kota, dah kul 5.40…muzium dah tutup walaupun dia kata tutup kul 6 petang. Cedih~
 
Ok…sekarang saya dah masuk ke dalam bangunan utama. Luar bangunan, ada banyak kubur orang-orang Belanda. Batu belakang saya ni, rasa macam batu peringatan. Saya pun x baca. Tengok tulisan kat situ dah memeningkan. Ada beberapa bahagian dalam bangunan ni di baiki sebab dah tua. So, nak elak dari roboh, dia ada letak besi sokongan.

 
Tempat saya berdiri ni, adalah tingkap. Saya x pasti apa function tingkap ni. Rasa macam tempat letak meriam. Masalahnyer, nak tengok ke bwah pun x Nampak. Macam mana nak tembak orang? Huhuhu…..x dapat nak imagine. Ahli sejarah pun x tunjuk macam mana keadaan sebenar kota ni dan reality peperangan dari tingkat atas ke bawah. Sebab bangunan utama pun dah berada di puncak bukit.

 
Inilah laluan-laluan yang terdapat di dalam bangunan utama. Di tengah-tengah bangunan, ada perigi yang ditutup dengan palang besi. Ini pun satu yang mengkonfiuskan kepala saya. Orang kata perigi. Ada jugak orang kata lokap. Kalo perigi, diorang kata perigi sakti. Ntah la….saya tengok kering kontang je. Xde sakti pun. Siap orang yang percaya benda- benda karut ni, baling duit ke dalam tu. Segala jenis matawang ada dalam tu. Kenyang lubang berpagar tu makan duit. Saya x ambil gambar tu sebab x berminat. Berpuaka plak picture saya t…kekekeke……

Akhir sekali berkenaan dengan kota ni, adalah bahagian belakang bangunan utama. Tu je….berbelit-belit pintu dalam tu. Rasa macam semua pintu boleh keluar. Cari jugak dalam pameran, mana tau ada orang lukis gambaran tempat tu sebelum peperangan. Hemmm….kekecewaan melanda diri. Xde pun. Nak tau jugak, adakah benar kota ini dikekelilingi laut. Macam mana ia dikelilingi dan perhubungan dengan kawasan lain serta kaitannya dengan Selat Melaka.

Begitu la sehari sy berjalan-jalan kat Melaka..Di Kota A'Famosa.. Eh,dah agak panjang la...sy akan sambung pasni macam mana suasana Melaka pada waktu malam...Hope korang sume setia membaca yer.. Da~~

  • Digg
  • Del.icio.us
  • StumbleUpon
  • Reddit
  • RSS

SERIBU SATU MALAM (END)

Malam terakhir bersama dia. Malam yang penuh dengan bintang sama seperti malam pertama aku bertemu dengan dia. Cuaca malam ni sungguh dingin. Sedingin hubungan kami.

Dia: Selama ni…. Saya dah tipu awak.

Ha? Apa yang dia cakap ni? Apa yang dia tipu aku?

Dia: Seperti yang awak lihat sekarang.

Tangan dia! X berbalut. Dia gerak-gerakkan jarinya dengan pantas. Pelik. Dah baik sepenuhnya ke? Dia x rasa sakit? Eh!

Aku: Aa….Ap….
Dia: Hanya ada satu….

Dia meletakkan tangannya di atas bahu aku. Tangannya yang patah tu.

Dia: ……alasan untuk semua ni.

Bagaikan di alam khayalan….

Dia: Mai…….saya harap sangat awak baca karya terbaru saya tu. Sebab kisah ni….

Sekarang ni, dia peluk aku. Aku betul-betul x mampu menahan air mataku. Ia jatuh xpa henti. Air mata yang aku sendiri x ingat, bila kali terakhir aku alirkan.

Dia: ……bermula dengan cerita bagaimana saya bertemu gadis idaman……yang tiba-tiba jatuh dari langit dan terus ke pelukan saya.

Itulah. Itu semua…..kisah yang xkan ada pengakhirannya. Kisah seribu satu malam.

TAMAT.


Trademark: Amoisoya

  • Digg
  • Del.icio.us
  • StumbleUpon
  • Reddit
  • RSS

SERIBU SATU MALAM (10)

Dia dah ada gadis idaman dia sendiri…..

Di rumahnya sekarang ni, sedang menulis manuskrip untuk dia buat kali terakhir.

Dia: “Tamat”
Aku: ini ke penamat cerita awak? Pembaca wanita mesti x suka sebab lelaki tu rupanya jahat.
Dia: Eh… Betul ke? Menarik x cerita tu?
Aku: Erm…Saya suka.

Aku betul-betul xde semangat sekarang ni. Masing-masing senyap sekarang ni. Beku. Xde apa yang perlu aku cakap. Dia dah buat keputusan…..

Dia: Terima kasih sebab dah banyak membantu. Saya akan hantar awak balik ya.

Malam ni adalah malam terakhir dengan dia. Selepas ni, aku xkan dapat datang lagi ke rumah dia. Tolonglah…. Tolonglah…. Aku nak lebih lama dengan dia. Aku nak tahu pasal dia dengan lebih mendalam. Aku rasa sekejap je dengan dia. Aku x pernah tahu warna kegemaran dia. Siapa yang telah menambat hati dia. Aku rasa betul-betul x bermaya. X mampu nak bangun dari kerusi mahal dia ni.

Malam ni adalah kali terakhir dia hantar aku balik. Aku memandang ke atas melihat langit.

Aku: banyaknya bintang…
Dia: Yalah. Sebab malam ni bulan x berapa cerah jadi senanglah nak tengok bintang.
Aku: Owh, begitu rupanya.

Kenapa aku rasa macam nak nangis ni? Air mata dah bergenang di kelopak mata. Mungkin sebab mataku kering kot. Berair bila kena tiup dengan angin.

Sebelum ni…

Aku susah nak ada perasaan terhadap seseorang. Hatiku beku.
Akhirnya…..

Bila aku bertemu si dia…..

Bila aku sangkakan aku dah jumpa insan istimewa….

Aku: Okey. Terima kasih banyak-banyak. Tangan awak dah okey? Awak dah terbitkn siri baru kan?
Dia: Emm. Dah sembuh.
Aku: Yakah..?
Dia: Siri ni cerpen cinta tau.
Aku: Saya tahu.
Dia: Nanti bacalah ya.
Aku: x mahu.
Dia: Janganlah cakap macam tu….
Aku: Saya kata x mahu, x mahu lah!
Dia: tolonglah baca boleh x?
Aku: X mahu. Saya x  mahu baca karya awak yang tu.

Sebab….

Aku x kan wujud pun dalam cerita tu kan?

Kenapa aku tiba-tiba menitis air mata ni? Jangan! Jangan menangis. Aku x boleh menangis di hadapan dia. Aku x boleh bongkarkan rahsia hatiku. Aku xnak dia tahu.

Dia: Mai…Maafkan saya.

Betullah tu kan?


Aku dah agak. Aku x sepatutnya menaruh perasaan terhadap dia. Siapalah aku ni.  Dah jelas, yang aku ni bukan type dia.


Trademark: Amoisoya

  • Digg
  • Del.icio.us
  • StumbleUpon
  • Reddit
  • RSS

SERIBU SATU MALAM (9)

Di kedai tempat aku bekerja….rakan sekerja lelaki (RSL) aku tegur aku.

RSL: Mai….. Encik Khairul dah terbitkan siri baru. Aku suka gak buku ni. Buku-buku terbitan dia memang menarik.
Aku: Yakah?

Ya x ya juga…. Dia kan dah habiskan dua buku….

RSL: Dalam majalah tu ada iklan bukunya. Tengok ni hah.

RSL pun selak majalah yang mengandungi iklan buku Khairul yang terbaru. Dalam iklan tu tertulis Buku Siri Terbaru. Mana-mana buku baru yang diterbitkan akan di promote di ruangan ini. Eh, Khairul buat buku cinta? Dia hasilkan kisah cinta? Hemm.. tajuknya… SERIBU SATU MALAM. Seribu satu malam? Aku seperti tertarik dengan buku terbaru dia ni.

“Tapi saya akan rasa macam luahkan perasaan saya sendiri. Nanti semua orang akan tahu siapakah gadis idaman saya. Kan sama macam luahkan perasaan namanya tu?”

Tiba-tiba aku teringat dialog yang pernah dia cakap dengan aku. Siapa agaknya gadis idaman dia? Berdebar-debar pulak. Rasa macam nak tanya dia terus. Aku nak tahu siapa perempuan yang berjaya menarik perhatian dia.

RSL: Encik Khairul ok ke? Aku dah lama x jumpa dia.
Aku: Kenapa tanya aku pulak?
RSL: Bukan ke korang kapel?
Aku: Taklah……

Sapa pulak buat cerita ni? Kata aku kapel dengan Khairul. Aku bukan mesra sangat dengan Khairul. Jarang bercakap dan aku x rasa pun dia pandang aku sebagai seorang wanita. Impossible la kalo kitorang kapel.

RSL: Eh… ada desas desus bahawa kau pergi rumah Encik Khairul tiap-tiap malam.

Apa?! Ada orang nampak ke? Alamak…!!! Cool bebeh. Cool…. Jangan buat orang salah sangka. Kena betulkan keadaan semula.

Aku: Sebab aku kene tolong dia buat catatan…
RSP: Betul la semua tu ye? Berani betul awak pergi rumah dia…..walaupun xde hubungan kekasih. Kalau sayalah….

Eh…. Kenapa dia ni? Saja nak cari pasal dengan aku ke? Kenapa dia cuba provoke macam tu? Jahatnya.

Aku: Aku dah cakap, aku ke sana sebab nak tolong dia….
RSP: Alaaa…..x payah nak cover line la. Saya memang dah tau awak ni jenis perempuan keji.

Kasarnya bahasa dia.! Harap muka je cantik.!

RSP: Awak kan memang usha ikan besar macam tu.? Hahahaha!

Usha ikan besar?! Jantung aku rasa macam nak letup!

Dia: Saya rasa lagi keji…..kalau buat tuduhan macam tu. Betul x?

Ah! Dia datang! Dia datang selamatkan aku dari keadaan yang kucar-kacir ni.

Dia: Mai x tipu. Dia memang tolong buat catatan untuk saya. Awak x nampak tangan saya ni? Kalau x puas hati lagi, saya bawakkan manuskrip saya nak?
RSP: Tapi….
Dia: Lagipun….kerjanya akan tamat hari ni.
Aku: Apa?!
Dia: Maknanya, hari ni lah kali terakhir jemput dia bertugas di rumah saya.

Apa dia?

Trademark: Amoisoya

  • Digg
  • Del.icio.us
  • StumbleUpon
  • Reddit
  • RSS

SERIBU SATU MALAM (8)

Hari ni hari minggu. Rasa nak keluar jalan-jalan pula. Bosannya jalan sorang-sorang. Sekarang musim hujan. Rasa sejuk je. Tapi, malam ni x hujan pula. Bagus jugak kan? Malas nak bawa payung ke hulur-hilir. “Hello cik adik. Ada masa x sekarang?” Dua orang mamat tegur aku.

Aku: Ya, kenapa?
2mamat: Kami nak bagi tawaran kat adik ni.
Aku: Tawaraan apa?

Bla……Bla…..Bla…..Bila aku dengar tawaran tu, aku langsung x minat. Malas la aku. Serius!  Aku x minat. X rela you~ Eh, apehal plak mamat ni tarik-tarik tangan aku. Dah aku kata aku x minat, aku x nak. Janganlah paksa! Mana aku nak lari ni? Aku try la pandang-pandang belakang, kot-kot ada jalan untuk lari. Ah!

Aku: Ah! Awak nak ke mana?

Hehehe…. Aku bertembung dengan dia! Gembiranya. Selamat aku. Cepat-cepat aku tarik tangan aku dari mamat tu dan berlari ke arah dia. Memang mamat 2 orang tu bengang dengan aku. Biarlah! Bukan hal aku.

Dia: Saja jalan-jalan. Hari ni awak cuti ke?
Aku: Erm. Pelik lak rasanya bila kita bertembung kat luar kedai buku atau rumah awak.
Dia: Siapa mamat tu semua? Gaduh ke?
Aku: Xlah. Tawaran biasa.
Dia: Tawaran? Tawaran jadi model kah?
Aku: Model pakaian renang.

Tu sebablah aku xnak terima tawaran mamat tu. Lagipun, aku memang x minat nak jadi model. X kiralah model apa pun even model gigi. Hehehehe….

Dia: Temankan saya jalan-jalan, boleh?
Aku: Awak xyahlah risaukan saya. Nanti orang ingatkan awak ni ‘bela’ saya pulak.

Kenapa dengan mulut aku hari ni? Xboleh nak berhenti cakap plak. Cakap benda-benda yang menyakitkan hati dia plak tu. Tolong! Seseorang tolong hentikan semua ni.

Aku: Saya dah biasa. Jadi x mengapalah. Nanti orang lain tengok macam mana? Encik Khairul kan…..
Dia: Hei. Apa awak cakap ni? Jangan cakap yang bukan-bukan. Siapa yang berani cakap macam tu?

Wooo…. Suaranya. Suara yang macho, menendang gegendang telinga aku sampai aku tergamam. Err….apa aku nak jawab?

Aku: Tapi…. Saya memang selalu terima tawaran macam tu.
Dia: Dah makin sejuk ni. Jom. Saya bawak awak jalan-jalan.

Dia senyum? Dia x kisah ke pandangan orang lain terhadapku?

Dia: Ada seorang mamat ni badan kental gila tapi buat kek comel ya amat! Sedap pulak tu!

Aku….dah mula menyukai lelaki ni. Haaa…. Makin sejuk pula malam ni. Tiba-tiba rasa janggal. Dua-dua senyap.

Aku: Sejuknya….

Mungkin dia dengar apa aku cakap. Matanya menjeling ke arah aku. Jarak antara kami semakin rapat. Dup dap dup dap! Berdebar jantung aku. Semakin menghampiri dan akhirnya dia memegang tangan aku. Kenapa aku rasa nak menangis? Air mata dah bergenang. Janganlah air mata ni jatuh.

Dia: Wah…. Malam ni bulan penuh.

Begitulah akhirnya…. Malam ke-15 dengannya.

TRADEMARK : AMOISOYA

  • Digg
  • Del.icio.us
  • StumbleUpon
  • Reddit
  • RSS

SERIBU SATU MALAM (7)

Malam ni aku datang rumah dia lagi. Menjalankan kerja wajib aku iaitu menjadi pembantu penulis. Hari ni dia x cakap banyak seperti selalu dan dia nampak tergesa-gesa nak siapkan kerja. Tapi, aku abaikan je. Itu mungkin khayalan aku.

Dia: "Dengan itu....Salman terus lenyap di luar Klang. Titik". Okey x?
Aku: Okey sangat. Kita dah selesaikan semuanya.
Dia: Hari ni xde yang perlu diperbetulkan. Memang saya ni bakat besar dalam penulisan kot?
Aku: Saya xnk jawab soalan tu.
Dia: Baguslah....Nampaknya hari ni awak boleh balik awal.

Ha? Balik awal? Biar betul? Kenapa aku macam xleh nak terima pulak? Kalau x, sebelum ni, aku asyik x sabar-sabar nak balik awal je. Tapi, hari ni.....dia pulak suruh aku balik awal. Aku rasa janggal.

Aku: Kena buat latihan bersih ke?
Dia: Xpayah. Sebab yang ni pun dah bersih.
Aku: Milo.....
Dia: Saya boleh bancuh sendiri. Saya temankan awak balik, ya.

Terasa macam dihalau pulak...Hemm...Aku nak bercakap-cakap denganmu. Sekejap pun x mengapa....Ini adalah malam ke-10 dengannya.



Trademark: Amoisoya

  • Digg
  • Del.icio.us
  • StumbleUpon
  • Reddit
  • RSS

MINUM AIS SELEPAS MAKAN MENAMBAH KALORI

Seram pulak membacanya....Ais pembunuh rupanya....
Sebenarnya dah tahu,....saja-saja je buat x tahu...huhuhu.....



Baiklah, saya nak berkonsi sesuatu kepada anda semua iaitu MINUM AIS SELEPAS MAKAN BOLEH MENAMBAHKAN KALORI. Balik-balik pasal ais, sikit-sikit pasal ais. Kesian dekat ais. Tapi takpelah, demi kesihatan jugak. Bagaimana dengan meminum ais boleh menambahkan kalori dalam badan seseorang? Bayangkan anda sedang menikmati nasi beriani yang mengandungi santan ditambahkan pula dengan lauk ayam masak merah yang sudah tentu banyak minyak yang diperlukan ketika menumisnya, eh tiba-tiba ada pulak rendang daging lembu, minyak pun banyak kat sekeliling daging tu bila santan pecah. Anda makan dan terus makan tanpa menghiraukan orang sekeliling. 

Bila dah berpeluh kepanasan sebab terlalu banyak menggunakan tenaga untuk tumpu pada makanan,anda ambil minuman yang berais sebagai pengubat dahaga. Walaupun ia adalah pengubat tetapi juga pembunuh dalam diam. Lemak-lemak yang masuk ke dalam badan pastinya melalui esofagus sebelum sampai ke organ pencernaan yang lain. Ketika makanan berehat sebentar di esofagus, anda minum minuman berais lalu minuman ini membekukan lemak-lemak yang terkandung dalam makanan tadi. Lemak-lemak tersebut tidak tercerna dengan baik sebaliknya bergumpal menjadi halangan dalam salur darah anda. 

Jadi, tidak mustahillah ramai manusia zaman sekarang mati mengejut akibat serangan sakit jantung. Sebab itulah kita dinasihatkan agar minum 10 minit selepas makan,jangan makan nasi berulam air. Jika kita mengambil air suam selepas makan, maka ia akan membantu mencairkan lemak-lemak di dalam organ pencernaan kita. Amalkan seperti budaya orang Jepun yang meminum teh hijau suam selepas makan. Sangat baguskan! Tapi bagi kita-kita ni yang susah nak dapatkan teh hijau. Nak cekau mana pulak kan? So, minum jela air suam. Jimat duit, jimat masa. Xpayah nak bancuh-bancuh air kan? Lagipun air kosong membantu mencuci dalaman kita. Kulit pun bersih~ Hihihi..... Sekian buat kali ini.. 

  • Digg
  • Del.icio.us
  • StumbleUpon
  • Reddit
  • RSS

SERIBU SATU MALAM (6)

Seperti biasa, rutin harian aku, datang bekerja di kedai buku ni. Cantik, kemas. Banyak buku pulak tu. Aku suka melihat buku tersusun banyak di rak buku. Buku yang sentiasa dibersihkan dan selalu je ada pelanggan yang datang membeli. Kira, famaous jugakla kedai buku ni. Kadang-kadang, aku terfikir, macam mana kalau..bila aku ada pakwe. Nak ajak dia dating x kat kedai buku? Kihkihkih..Gila x romantik.  Macam mana pulak kalau dia jenis yang x suka lepak kat kedai buku? Bosan la aku macam tu. Aku suka duduk lama-lama kat kedai buku. X pergi mana-mana pun xpe. Asalkan dapat tengok buku-buku ni semua. Especially buku yang aku minat. Rasa macam nak duduk situ je baca. Kalau dapatlah...Angan-angan lebih je aku ni. Hemmm....Ah......Dia datang. Apa yang dia beria-ia tengok tu?

Khairul masuk ke kedai  dan kelihatan seperti mencari-cari sesuatu. Tidak pasti apa yang dicarinya. Mundar-mandir di sekitar koleksi buku-buku yang baru diterbitkan. Lalu, pekerja perempuan(RSP) di situ menegur Khairul. Dia nampak kacak la hari ni....Ngeh ngeh ngeh~ Baju lengan panjang...Ha...baru aku perasan yang dia tinggi sebenarnya. Cantik kakinya. Panjang....Eh, kenapa aku observe dia pulak ni? Shuh! shuh! Aku pukul-pukul pipi tembam aku. Banyak sangat berangan hari ni.

RSP: Encik ni Encik Khairul kan? Penulis terkenal tu?Terima kasih sebab menjadi pelanggan tetap kami. Encik Khairul mesti nak beli buku kan? Biar saya carikan ya..... Buku yang macam mana Encik Khairul minat?

Jeles! Aku jeles! kenapa aku x boleh buat muka macam tu? Kenapa aku x boleh bercakap manis dan lembut macam tu? Mesti Khairul terpikat dengan kelembutan dia! Aku ni dah macam stalker pulak. Tengok dua orang tersebut berborak. Plus, RSP buat muka macam tu pulak. Gedik!

Dia: Saya ok je.
RSP: Tapi...
Dia: Taklah. Sebenarnya.....saya lagi suka berurusan dengan cik adik ni.

Khairul menarik lengan aku. Biar betul?! Beraninya dia buat aku macam ni depan khalayak ramai. Depan rakan sekerja pulak tu.

RSP: Hah?!
Dia: Begitu jelah ye. Cik.....buku tentang perhubungan di rak mana?
Aku: Kej.....saya? Kat sini bukan kelab malam , tahu x? Jangan tariklah!
Dia: Tapi....budak permpuan tadi....Kalau saya tanya dia pun, bukannya dia tahu nak cari kat mana. Jadi, camne dia boleh cakap yang dia nak tolong saya pulak?

Aku nampak dia mengeluh. Kenapa dia mengeluh macam tu? Lelaki ni................

Aku: Tadi awak cari apa sebenarya?
Dia: Ah! Penanda kecik macam ni. Bertulisan tangan.

Setiap buku akan diletakkan penanda kecil. Dilabelkan mengikut genre dan penulis. Penanda tersebut dibuat agar memudahkan pelanggan mencari buku yang mereka minat.

Dia: Awak tuliskan semuanya x?
Aku: Camne awak tahu? Tapi bukan semunya saya tulis.
Dia: Tulisan ni sama dengan tulisan di manuskrip tu. Saya dah lama perasan adanya seorang pekerja ni yang rajin sangat. Mai rupanya..........Saya pun perasan gak yang pekerja ni x pernah letak penanda kat buku saya. Memang x bacalah tu....
Aku: Sori....

Kantoi pulak yang aku x pernah baca buku-buku penulisan dia. Hohoho.....

Dia: Tapi hari ni saya perasan dah ada penanda kat buku saya. Awak dah baca karya saya...Saya ucapkan terima kasih. Tapi rasa macam dipuji lebih sangatlah pulak. Hahahaha....


Apa harus aku lakukan? Aku rasa bahagia. Dapat buatkan lelaki ni gembira buatkan aku rasa gembira jugak. Tapi, kenapa muka aku x mampu nak senyum? Apa yang aku rasa sekarang?


Trademark: Amoisoya

  • Digg
  • Del.icio.us
  • StumbleUpon
  • Reddit
  • RSS

SERIBU SATU MALAM (5)

Sekarang aku dah makin lancar menulis. Apa yang dia cakap, aku dapat tangkap tanpa suruh dia ulang semula. Pastu, untuk mengelakkan dari aku tersalah dengar apa yang dia cakap, aku akan ulang balik setiap kali dia bertutur.

Dia: "Awak x rasa macam tu? Penutup kata."

Malam ke-5 bersamanya. Aku tetap rancak menulis. Aku berharap sangat dapat habis awal.

Dia: "Baris baru. Kini Talhah sudah kehilangan kata-kata. Titik." Nak minum milo lah pulak.
Aku: Nak minum milo la pulak....
Dia: Saya sendirilah yang nak minum milo~
Aku: Tapi baru tadi saya tuangkan! Awak ni kuat betul minum milo!
Dia: Eleh. Kalau macam tu, tolong pegangkan ni.
Aku: ...................

Kenapa aku kena pegangkan permainan budak-budak dia ni?! Apa benda ni? Aku x minat langsung. Bikin aku panas je.....

Dia: Pasukan *kabikabi makin mendekati! **Hajikenja serang!

*kabi bermaksud bakteria
**hajikenja mungkin berasal dari gabungan perkataan aji-pegang dan hajikeru-potong atau pecahkan.

Aku: BUAT KERJALAH!!!
Dia: Oh, dah siap pun. Kita tangguh isu seterusnya.
Aku: Apa? Camni je? Apa jadi pastu?
Dia: Hahaha! Awak teringin nak tau ya? Rahsialah~

Aku x pernah baca satu pun karya dia. Tapi aku dapat rasakan yang dia ni bukan jenis berpura-pura. Gila ah...Terer plak aku boleh tafsir-tafsir orang ni. Lagi pulak, aku kena tulis karya sains fiksyen untuk hari pertama! Sekarang buat karya misteri pulak. Banyaknya genre karya yang dia buat...

Dia: Alah....Saya terpaksa habiskan baca buku 'Sejarah Moden Awal' esok.

Esok aku kene tulis tentang sejarah pulak ke? Lelaki ni....Dia buat aku tertanya-tanya tentang diri dia.

Dia: Yah!!....Yah!!....Lawan....Lawan....

Betullah...Apa jenis orang dewasa ni....

Dia: Eh,....Mai, awak suka baca buku jenis apa?
Aku: Eh? Novel cintalah kot.
Dia: Novel cinta ya? Tapi saya akan rasa macam luahkan perasaan saya sendiri. Sebab tu saya x berani buat genre tu.
Aku: Awak cubalah tulis novel cinta. Mesti ramai orang nak baca....Pastu mesti buku awak laris giler!
Dia: Tapi buku-buku saya memang dah laris ni...
Aku: Amboi.....Berlagaknya....
Dia: Hahaha...Mungkin x lama lagi saya akan tulis gak. Nanti semua orang akan tahu siapakah gadis idaman saya. Kan sama macam luahan perasaan namanya tu? Umm...

Terpegun aku tengok reaksi muka dia. Pandai jugak dia buat muka tersipu-sipu gitu. Hahaha...Dia malu bila bercerita pasal hal peribadi. Sweet!

Dia: Okeylah! Saya temankan awak balik.

Lelaki ni.....Kalau dia bercinta, macam mana gayanya ya?

  • Digg
  • Del.icio.us
  • StumbleUpon
  • Reddit
  • RSS

SERIBU SATU MALAM (4)

Aku patutnya cabut lari je! X tahulah dah pukul berapa sekarang. Bila nak selesai ni?? Hemmm...

Aku masih meneruskan penulisan aku. Dia x berhenti bercakap dialog-dialog yang perlu ditulis. Banyak juga idea-idea dia. Aku ada juga cuba memahami apa yang dia nak sampaikan dalam cerita dia. Hemm..menarik juga cerita dia ni. Tapi kan, bila nak berhentinya? Tangan aku dah letih ni.

Haa....akhirnya selesai juga. Lusuh kertas tu aku buat. Comot giler! Aku pun bagilah kertas-kertas tu semua kat dia. Dia pun menyemak semua penulisan aku. Xdelah terlalu teliti dia semak. Baguslah. Aku pun x sanggup suruh dia tengok tulisan "comel" aku. Masa yang dia ambil, xdela lama sangat. 

Dia: Ya.....Yang ni boleh diterima.

Huu...siap pun. Lega giler aku. Dapatlah aku balik. Nak balikkk....

Dia: Salin semula dalam kertas bersih.

Apa?! Salin semula? Xnaklah! Lenguh dah tangan ni. Rasa macam nak tercabut.

Dia: Esok ajelah kita sambung ya.

Hah??!!! Apa dia? Sambung esok?. Xnak!!! Aku ingatkan malam ni je aku perlu datang. Malam esok pun kene?

Aku: Bukan hari ni je ke? Berapa lama tangan awak sembuh?
Dia: Saya kena siapkan 3 cerita bersiri dan 2 esei. Awak mungkin x pernah baca semua tu kot....Saya kena menulis setiap hari.
Aku: Saya ada kerja lainlah!
Dia: Aduh....Sakitnya jari saya...
Aku: Ughh....

Aku rasa...dia ni x pandang aku sebagai seorang wanita pun. Tapi, bagus gak begitu..

Dia: Terima kasih atas kerja awak. Saya temankan awak ke stesen ya. Sejak akhir-akhir ni ada ramai lelaki hampeh berkeliaran.
Aku: Xpelah. Saya dah lali dengan semua tu.
Dia: Maksud awak? Awak bukan macam tu kan?

Woo....terkedu aku bila dia tanya macam tu. Dengan pandangan mata dia yang tajam. Pandang aku hujung mata je pulak tu.

Dia: Kenapa? Awak suka ke kalau lelaki pelik ganggu awak?
Aku: Yelah tu...

Perjalanan balik sekejap je dah berakhir. Aku ingatkan penulis ni golongan elit dan kerek. Tapi, x sangka pulak mereka ni pun macam orang-orang biasa seperti aku.

  • Digg
  • Del.icio.us
  • StumbleUpon
  • Reddit
  • RSS

SERIBU SATU MALAM (3)

Tengah aku asyik melihat muka dia (nak cam la konon), ada sorang lelaki ni tegur aku.

Dia: Eh! Awaklah yang hari tu kan?

Aku dah agak! Dialah yang kene hempap dengan aku hari tu! Boleh pulak dia cam aku.

Dia: Betullah. Saya pernah nampak awak sebelum ni.....Sebab saya memang pelanggan tetap sini.
Aku: Maafkan saya sebab hal aritu!
Dia: Jangan fikirkan sangat. Takpe. Saya cuma lega...sebab awak x apa-apa.

Ketika lelaki tu kata x apa-apa,  aku telah ternampak tangan kanan dia berbalut. Berbalut? Biar betul?! Aku x salah tengokkan? Curious la aku.....tanya lah dia....

Aku: Err....Kenapa tangan.......awak berbalut?
Dia: Ni ke? Sebab hari tu lah. Saya dah ke hospital tapi masih sakit lagi. Saya x boleh menulis kalau macam ni.

Alamak! Apa aku dah buat? Aku telah patahkan tangan seorang penulis. Apalah ertinya bagi penulis alau tangannya jadi macam ni. Apa aku nak buat? Tiba-tiba suasana menjadi gelap gelita. tanpa ada penghujung jalan buat ku. (imaginasi aku je tu~). Apa.....aku patut buat sekarang? Aku kene bayar kos perubatan dia ke? Gaji penulis popular...berapa agaknya? Berpeluh-peluh aku fikir. Punoh la gini.....

Dia: Saya sekarang tengah mencari pengambil rencana yang boleh catatkan carita saya. Dia akan catatkan apa yang saya cakap. Dahlah deadline nak dekat.......

(sambil matanya menjeling ke arah aku)

Dia: Saya x kisah kalau orang tu buat kerja ni lepas kerja separuh masanya.

Dalam keadaan begini...............

Dia: Habislah.....Tangan saya semakin sakit sebab tertekan dengan deadline....

Agaknya ada x orang yang boleh terlepas dari kancah ni? 

Ini adalah malam kedua bersamanya....

Dia: Selamat dataaannggggggg....Duduk sini lah ye?
Aku: Saya boleh duduk atas lantai je!

Nampak mahal je kerusi ni....

Dia: Takpe.....Saya pun boleh fikir lagi best kalau saya baring atas sofa ni.

Sofa.....Dia suruh aku datang ke rumahnya. Malam pulak tu. Dia ingat aku ni perempuan kelab malam ke?

Dia: Nah. Pen dakwat basah dengan kertas tulis.
Aku: Hah?!

Si dia memberikan aku dua set kertas kajang dan sebatang pen?! Biar  betul? Apa yang dia nak suruh aku buat? Xkan nak tulis guna tangan?

Aku: Awak tulis tangan ke? Kolotnya! Berapa tahun baru boleh siap?
Dia: Kalau menulis, idea akan keluar mencurah-curah. lagipun, prinsip saya, nak berjaya x semestinya bergantung pada komputer semata-mata.
Aku: Masa dulu kan komputer x.....
Dia: Saya mula cakap ye.

Apa hal plak ni? Eh, dia ni......

Aku: Tung......Tunggu jap! Apa dia? Saya x pandai sangat menulis laju-laju (senang cakap, lambat pick up..de....). Tolong ulang apa awak cakap tadi.....

  • Digg
  • Del.icio.us
  • StumbleUpon
  • Reddit
  • RSS